#Majulah Dunia Perikanan dan Kelautan Indonesia# Pengetahuan yang kita miliki bukan milik dan untuk kita pribadi # Diharapkan Commentnya ya ^-^ #

I. PENGERTIAN

Rickettsia typhi adalah bakteri intraselular
obligat berukuran kecil, di mana morfologi dinding
selnya menunjukkan bahwa bakteri ini merupakan
bakteri gram negatif berbentuk basil. Bakteri ini
memiliki membran luar dan lapisan murein yang tipis.
Murein adalah polimer yang ditemukan pada dinding
sel dari organisme prokaryotik. Lipopolisakarida yang merupakan ciri bakteri
gram negatif dapat ditemukan dengan jelas pada membran luarnya. Secara
filogenetik bakteri ini termasuk anggota subkelompok alfa dari
Proteobacteria, R. typhi bersama dengan Rickettsia prowazekii dimasukkan
ke dalam kelompok rickettsia penyebab typhus. Kelompok rickettsia
penyebab typhus memiliki ciri yaitu dinding selnya berisi limpahan
lipopolisakarida serta protein pada membran luarnya tersusun oleh OmpB
atau protein antigen spesifik (SPA). Secara umum R. typhi telah
meningkatkan berbagai karakteristik yang berguna bagi intrasitosolnya untuk
memperoleh ATP, asam amino, gula, dan produk-produk metabolisme yang lain
dari sel inang.

II. KLASIFIKASI

Kingdom : Bacteria
Phylum : Proteobacteria
Class : Alpha Proteobacteria
Order : Rickettsiales
Family : Rickettsiaceae
Genus : Rickettsia
Species : Rickettsia typhi

III. SIKLUS HIDUP

Rickettsia typhi bersimbiosis dengan vectornya yang merupakan salah
satu jenis arthropoda, yaitu kutu tikus (Xenopsylla cheopis). Hal ini dikenal
dengan siklus zoonotik. R. typhi memperoleh bahan makanan dari darah yang
diambil oleh spesies inang. R. typhi masuk dan tumbuh di dalam sel epitel usus
dari kutu dan keluar bersama dengan tinja yang dikeluarkan kutu. R. typhi
yang berada pada tinja dari kutu tersebut menjangkiti tikus dan manusia
melalui inokulasi intrakutan dengan penggarukan kulit, atau perpindahan oleh
jari ke dalam membran lendir. Selain itu bakteri ini juga mampu menjangkiti
manusia dan tikus melalui gigitan oleh kutu tikus tersebut. R. typhi tidak
menyebar secara efektif ke sel-sel lainnya sampai pertumbuhannya di dalam
sel inang (yang dilakukan secara pembelahan biner) telah selesai melakukan
penggandaan jumlah bakteri, yang pada akhirnya membuat sel inang retak dan
pecah serta membebaskan sejumlah besar R. typhi. Penggandaan diri oleh
mikroba ini terutama terjadi di jaringan endothelium. Kehancuran sel
endothelial menyebabkan kerusakan jaringan, organ, dan kehilangan darah.
R. typhi berkembang dengan subur di lingkungan dengan konsentrasi
potassium yang tinggi dan konsentrasi glukosa yang rendah. Sistem transpor
pada membran sel digunakan oleh bakteri ini untuk memperoleh molekul
seperti ATP dan asam amino dari sel inang. Ketidak-mampuannya untuk
menjaga kadar nutrisi yang penting seperti ATP, membuat R. typhi relatif
non-motile. Sifat non-motile ini mengakibatkan bakteri tersebut melakukan
penggandaan di dalam sel inang, yang akhirnya membuat sel inang tersebut
pecah. Meskipun begitu, R. typhi juga memiliki proses metabolisme sendiri
yang dapat menghasilkan ATP dan protein bagi dirinya. R. typhi masuk ke sel
secara fagositosis, yakni suatu proses di mana mikroorganisme masuk ke sel
melalui membran sel dan kemudian melepaskan diri dan melakukan replikasi
dalam sitoplasma dari sel lain. R. typhi tidak dapat dibiakkan pada media
tiruan seperti yang tersedia di laboratorium. Organisme ini harus
ditumbuhkan dengan cara lain, contohnya dengan kultur sel atau pada hewan.

IV. PENYAKIT YANG DITIMBULKAN

Rickettsia typhi adalah penyebab dari typhus endemik. Infeksi ini
menyebabkan sakit kepala, demam, rasa menggigil (kedinginan) dan dapat
menyebabkan penyakit multisistem, termasuk infeksi pada liver, ginjal, dan
jantung. Efek patologis lainnya yang ditimbulkan Rickettsia typhi ialah
meningoencephalitis, kudis, pneumonia yang menyebabkan sindrom gangguan
pernapasan pada beberapa penderita, perluasan luka vaskuler, dan kematian
yang jumlahnya kira-kira 1% dari kasus yang terjadi. Typhus endemik lebih
lazim terjadi di wilayah kota atau daerah padat penduduk. Selain itu,
Meskipun typhus dapat ditemukan secara luas di seluruh dunia, namun
penyakit ini lebih sering terjadi di daerah pantai yang suhunya hangat.
Penyakit typhus biasanya dijumpai di daerah dengan kondisi kesehatan
lingkungan yang buruk. Typhus endemik (murine typhus) sendiri kurang
berbahaya jika dibandingkan dengan typhus yang disebabkan oleh R.
prowazekii.

V. PENGOBATAN

Penyembuhan yang dipelajari dalam studi experimental terhadap
infeksi pada tikus, menunjukkan bahwa diperlukan sitokines (terutama gamma
interferon) dan CD8 T-limfosit, yang dihubungkan dengan aktivitas sitotoksik
T-limfosit, dan dibantu dengan antibodi. Penyakit yang disebabkan oleh R.
typhi didiagnosis lewat tes darah. Antibiotik yang dibuat bertujuan untuk
dapat memasuki sel inang dan membantu mengurangi efek R. typhi maupun R.
typhi itu sendiri. Beberapa pengobatan/obat yang telah dibuat adalah
doxycycline, tetracycline dan chloramphenicol.

referensi

About these ads

Comments on: "Pengartian RICKETTSIA, klasifikasi, siklus hidup, penyakit, pengobatan" (2)

  1. asslmualikum …
    artikelnya bgus, tpi lw boleh d’tampilin dgan gambar agar lbih d’pahami. jdi, klihatannya kaya nda t’lalu kering ( mksudnya tulisan toh’ )
    makasi >_<

  2. sangat brguna. .trimaksih. . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 50 other followers

%d bloggers like this: